CIRI MENURUT HAWA NAFSU DALAM BERIBADAH

Syeikh Ibnu Atha’illah as-Sakandariy قدس الله سره berkata:

من علامات اتباع الهوی المسارعۃ الی نوافل الخيرات والتكاسل عن القيام بالواجبات.

Bermaksud : “Sebahagian daripada tanda menurutkan hawa nafsu ialah rajin dalam mengerjakan yang sunat-sunat, tetapi malas untuk mengerjakan yang wajib.”

Syeikh Ibrahim al-Khauwash رضى الله عنه berkata :

“Terputusnya makhluk dari Allah سبحانه وتعالی, kerana dua perkara :

1) Mengejar amal-amal sunat dan meninggalkan yang wajib.
2) Dan memperbaiki lahiriah amalnya tetapi tidak memperhatikan keikhlasan beramal.

sedangkan Allah tetap tidak menerima amal perbuatan kecuali dengan keikhlasan dan menepati tuntutan syariat.”

Image may contain: text

TAWASSUL: PENJELASAN OLEH PROF DR WAHBAH ZUHAILI

“Aku membaca pada setengah fatwa tentang diperkenankannya beristighasah dan meminta syafaat dengan Nabi dan orang-orang Soleh, apa pandanganmu tentang masalah ini?

Dan apa pandanganmu tentang orang yang tidak mahu beristighasah dengan nabi dan orang-orang soleh kerana berhati-hati terhadap agamanya sedangkan dia (pada dasarnya) memperkenankannya?”

Jawapan Dr Wahbah Zuhaili: “Majoriti Ulama Ahli Sunnah – kecuali sebahagian yang berbeza dengan majoriti – memperkenankan bertawassul dengan nabi-nabi dan orang soleh sama ada masih hidup mahupun sudah mati, yang dimaksud di sini adalah bertawassul dengan kebaikan amalan mereka dan kedekatan mereka dengan Allah. Dan telah benar-benar menuliskan pernyataan ini oleh kitab Ensiklopedia Fiqh versi Kuwait. Sedangkan orang yang tidak mahu
bertawassul maka aku berpendapat bahawa dia hanya membatasi
kebaikan pada dirinya sendiri (tidak mahu kebaikan datang dari orang lain).”
“فتاوى معاصرة”
ms 355
Prof Dr. Wahbah Zuhaili

Image may contain: 1 person, ocean and text

LARANGAN MENGHINA AGAMA LAIN

وَلاَ تَسُبُّوْا الَّذِيْنَ يَدْعُوْنَ مِنْ دُوْنِ اللهِ فَيَسُبُّوْا اللهَ عَدْوًا بِغَيْرِ عِلْمٍ

Dan janganlah kamu cerca benda-benda Yang mereka sembah Yang lain dari Allah, kerana mereka kelak, akan mencerca Allah secara melampaui batas Dengan ketiadaan pengetahuan.

Surah Al-An’am Ayat 108

As-Sobuni dalam tafsirnya “Sofwatul tafasir (Jilid 1, m/s 410)” berkata: “Dan janganlah kamu mencela sembahan-sembahan orang musyrikin dan berhala-berhala mereka maka, mereka kelak akan membalasnya dengan celaan kepada Allah dalam keadaan jahil dan akan bersifat melampau disebabkan mereka tidak mengetahui kebesaran Allah S.W.T.
Ibnu Abbas berkata, orang-orang musyrikin Mekah berkata kepada Nabi Muhammad s.a.w; “Berhentilah daripada menghina tuhan-tuhan kami ataupun kami akan menghina Tuhan kamu”. Maka Allah menurunkan laranganNya ini.

Prof. Wahbah Az-Zuhaili berkata dalam tafsirnya “Al-Munir (Jilid 7, m/s 327): “Ulama’ berkata bahawa hukum ayat ini kekal iaitu larangan menghina segala kebesaran agama mereka seperti salib, sembahan mereka, tempat ibadat mereka, dan jangan terdedah melakukan perbuatan tersebut kerana ianya seolah-olah menggalakkan maksiat iaitu penghinaan kepada Allah dan Rasulnya”.

6 TANDA DITERIMA TAUBAT

Imam Abu Ali ad-Daqqâq berkata: “Taubat itu ada tiga tingkatan. Tingkatan pertama: at-taubah, tingkatan kedua: al-inâbah, dan tingkatan ketiga: al-`aubah.

Taubat adalah permulaan, sedangkan `aubah adalah tujuan, dan inabah adalah pertengahan.

Setiap orang yang bertaubat semata-mata karena takut hukuman dan siksaan, maka ia pemilik tingkatan taubah.

Siapa yang bertaubat karena semata berharap pahala, maka ia pemilik tingkatan inâbah.

Sedangkan siapa yang bertaubat karena semata-mata melaksanakan perintah Allah, bukan semata berharap pahala atau takut siksa, maka ia pemilik tingkatan `aubah.

At-Taubah adalah sifat orang mukmin, sebagaimana firman Allah:
وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ
Ertinya: “Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman” (An-Nur [24]: 31).

Sementara al-inâbah adalah sifat para waliyullah yang selalu mendekatkan diri kepada Allah, sebagaimana firmanNya:
وَجَاءَ بِقَلْبٍ مُنِيبٍ
Ertinya: “Dan dia datang dengan hati yang bertaubat” (Qaf [50]: 33).

Sedangkan al-`aubah adalah sifat para nabi dan rasul, Allah berfirman (ketika menceritakan Nabi Daud dan Nabi Sulaiman):
نِعْمَ الْعَبْدُ إِنَّهُ أَوَّابٌ
Ertinya: “Dia adalah sebaik-baik hamba. Sesungguhnya dia amat taat (kepada Tuhannya)” (Shad [38]: 30).

No photo description available.

BAGAIMANAKAH DIKATAKAN TAKABBUR ?

Secara umum, menurut Imam Al-Ghazali dalam kitab Ihya Ulumiddin, takabbur termasuk:

1. Ilmu yang dimiliki

Orang boleh takabbur kerana mereka merasakan mereka mempunyai pengetahuan dan menganggap orang lain lebih bodoh. Ini adalah penyakit yang sering menyerang hati ulama’ (orang yang berpengetahuan).

2. Ibadah dan perbuatan baik dilakukan

Kerana hasrat ibadah bercampur dengan Riya ‘(ingin mendapat pujian dari makhluk). Takabbur kerana amalan penyembahan boleh dibahagikan kepada dua bahagian; takabbur yang bersifat duniawi dan takabbur yang berkaitan dengan jalan keagamaan.

Sifat duniawi boleh berlaku jika orang yang pakar dalam ibadat dan melakukan perbuatan baik adalah suka mengatakan bahawa mereka adalah orang-orang yang soleh, pakar ibadah, ulama-ulama yang hebat, berkarisma, mubaligh terkenal dan banyak pujian lain. Malah, dia benar-benar suka apabila orang lain mengatakan bahawa dia jarang melakukan perbuatan tidak bermoral atau dosa.

Takabbur yang berkaitan dengan agama adalah untuk berfikir bahawa ibadahnya benar-benar sempurna, untuk berfikir bahawa dia lebih dekat kepada Tuhan daripada penyembah yang lain.

3. Keturunan atau nasab

Seseorang yang mempunyai keturunan yang dihormati, ulama dan yang lain lebih cenderung takabbur berbanding orang biasa.
Mereka cenderung untuk merendahkan orang lain. Dalam setiap perjumpaan mereka selalu menceritakan tentang nenek moyangnya yang mulia dan dihormati.

4. Kekayaan

Setiap kali ada berkumpul dengan ramai orang, mereka selalu membawa perbualan yang membawa kepada kekayaan, perniagaan, perdagangan, yang tentu saja berakhir dengan kisah kekayaan.

Mereka merindui kehormatan orang lain kerana kekayaannya. Dengan kekayaan yang dimilikinya, mereka sering meremehkan orang lain yang kekayaannya tidak setanding dengannya. Bahkan lebih berbahaya, ini tidak teragak-agak untuk membeli orang lain (orang miskin) dengan sesukahatinya dengan andaian itu semua boleh dibeli dengan wang dan boleh dihina dengan harta benda.

5. Keindahan wajah

Bagi mereka yang tawaduk dan diberi keindahan wajah, tentunya dia akan sering dan menambah rasa syukur kepada Allah. Walau bagaimanapun, bagi mereka yang tidak mempunyai sifat tawaduk akan menjadi takabbur dan merasakan mereka mempunyai wajah yang cantik. Mereka merasakan bahawa mereka adalah yang paling cantik atau kacak malah merubah tingkah laku dan gaya berlebihan. Malah kerana keindahan wajahnya bukan untuk jalan yang baik, tetapi jalan yang buruk seperti zina dan sebagainya. Kebiasaan mereka pula ialah suka mengutuk kekurangan wajah orang lain.

6. Kekuasaan

Takabbur kerana kuasa akan menyebabkan sangat berbahaya dan berbahaya kepada orang lain. Kerana ini mengakibatkan perbuatan kezaliman (sewenang-wenangnya). Kerana kuasa dia telah melakukan apa yang dia suka.

7. Kerana terdapat lebih ramai orang atau kumpulan

Image may contain: text that says 'TUJUH PENYEBAB TIMBULNYA SIFAT TAKBUR Megah kerana memiliki ilmu pengetahuan Megah dengan amal ibadah dan amal soleh yang dilakukan Megah kerana memiliki keturunan atau nasab mulia Rasa bangga memiliki harta kekayaan Berbangga dengan wajah yang cantik tampan Berbangga dengan kekuasaan Berbangga dengan pengikut atau golongannya lebih ramai'

Pesanan Sayidina Ali bin Abi Talib Kepada Malik al-Asytar,Gabenor Mesir

Pesanan Sayidina Ali bin Abi Talib Kepada Malik al-Haris al-Asytar, Gabenor Mesir.

Jangan kamu ketepikan ajaran mulia yang diamalkan oleh orang terdahulu. Ajaran tersebut telah dapat mengekalkan kerukunan dan kemajuan di kalangan rakyat. Janganlah kamu melakukan sesuatu yang boleh mengurangkan kesan ajaran tersebut. Orang-orang yang mengamalkan ajaran mulia ini telah pun menerima ganjaran mereka. Tetapi adalah menjadi tanggungjawab kamu mempertahankannya sekiranya ajaran ini menghadapi sebarang ancaman. Selalulah mempelajari dari pengalaman orang-orang yang terpelajar dan bijak. Selalulah minta pandangan mereka dalam hal yang berkaitan dengan negara. Nanti kamu dapat mengekalkan keamanan dan hubungan baik yang telah diwujudkan oleh pemimpin-pemimpin sebelum kamu.

Dipetik daripada buku Pedoman Pentadbiran Islam (Surat Sayidina Ali bin Abi Talib Kepada Malik al-Haris al-Asytar, Gabenor Mesir), terbitan Bahagian Hal Ehwal Islam, Jabatan Perdana Menteri, cetakan 1987.

Kata Hikmah Fadilatus Shaykh al-Arif Billah Ahmad Bin Ulwan

Back You are here: Halaman Utama Arkib Tareqat Tasauwuf Hikam dan ‘Ibrah Kata Hikmah Fadilatus Shaykh al-Arif Billah Ahmad Bin Ulwan
Kata Hikmah Fadilatus Shaykh al-Arif Billah Ahmad Bin Ulwan
Kata hikmah golongan solihin sebagaimana yang disunting oleh Fadilatus Shaykh al-Arif Billah Ahmad bin Ulwan di dalam kitabnya al-Futuh – Diwan wa Kitab iaitu

الداءُ فِي أَربَعَةٍ : الداءُ فِي الـنَفْسِ ، والداء فِي الشيْطَان ، والداء فِي جَلِـيْسِ السُّوء ، والداء فِي إِمْرَأةِ السُّوء.

والدوَاء فِي أَرْبَعَة : الدوَاء فِي العَـقْل، والدوَاء فِي القُـرْءَان، والدوَاء فِي الجَـلِيْس الصَالِح، والدوَاء فِي المَرْأةِ الصَالِـحَة.

Yang bermaksud, Penyakit itu dalam empat perkara, penyakit dalam nafsu, penyakit dalam syaitan, penyakit dalam majlis yang mungkar dan penyakit dalam perempuan yang jahat.

Manakala ubatnya pula ada pada empat tempat, pada akal, pada al-Qur’an, pada majlis yang soleh dan pada perempuan yang solehah.

Tonggak Bagi Dunia

Sabda Rasulullah SAW,

قَوَامٌ الدُّنْيَا بِأَرْبَعَةِ أَشْيَاء: أَوْلُهَا: بِعِلْمِ العُلَمَاءِ، وَالثانِي: بِعَدْلِ الأُمَرَاءِ، والثَّالِث: بِسَخَاوَةِ الأَغْنِيَاءِ، والرَّابِع: بِدَعْوَةِ الفُقَرَاءِ.

Yang bermaksud, Tonggak bagi dunia ini empat perkara. Pertama:Ilmu para ulamak. Kedua: Keadilan para pemerintah. Ketiga: Dermawan (pemurah) pada orang kaya. Keempat: Doa orang fakir miskin.

Sehubungan dengan itu, kalaulah tidak disebabkan ilmu para ulamak maka binasalah orang jahil, kalaulah tidak kerana dermawannya orang kaya maka binasalah fakir miskin, kalaulah tidak kerana doa daripada fakir miskin maka binasalah orang yang kaya dan jika tiada keadilan para pemerintah nescaya manusia menindas sesama mereka sebagaimana serigala membaham kambing[1].

[1] Durrah al-Nasihin, Uthman bin Hassan bin Ahmad al-Syakir, Bab fi Fadhilah al-‘Ilmi, al-Maktabah al-‘Asriah, Bairut, 2002, hlmn 23.

Anak Kunci Neraka & Syurga

مفتاح جهنّم الغفلة ومفتاح الجنة الذكر والحضور مع الله تعالى

Yang bermaksud, Anak kunci bagi Neraka Jahannam adalah sifat lalai, dan anak kunci Syurga adalah zikir (sentiasa mengingati Allah) dan sentiasa hadir (beribadat) dengan Allah.

Dipetik daripada Kitab Sawanih Qalbiyyah, Ahmad Fathullah Jamiy, Dar al-Ghazali, cetakan kedua, 2002

Bersyukur dengan dua syukur

كلّ نعمة تصل إلى الإنسان عن طريق إنسان آخر، يجب عليه تجاهها شكران: شكر لله على إنعامه، وشكر للإنسان الذي كان واسطة لوصول هذه النعمة.

Yang bermaksud, Setiap nikmat yang sampai kepada manusia adalah melalui manusia lain. Maka wajib ke atasnya melakukan dua kesyukuran: Syukur kepada Allah di atas kurniaan nikmat-nikmatNya dan syukur kepada manusia kerana dia menjadi perantara menyampaikan nikmat itu.

Dipetik daripada Kitab Sawanih Qalbiyyah, Ahmad Fathullah Jamiy, Dar al-Ghazali, cetakan kedua, 2002