Menggunakan elektrik asrama

Soalan :

Saya merupakan seorang pelajar di sebuah universiti awam. Perbelanjaan harian saya agak tinggi, baik dari segi yuran pengajian, penginapan, mahu pun keperluan harian seperti makanan. Soalannya, apakah hukum menggunakan periuk nasi elektrik di dalam kolej kediaman pelajar, sedangkan penggunaan periuk nasi elektrik diharamkan di kolej kediaman? Bagaimana jika seseorang pelajar menggunakan periuk nasi untuk menjimatkan wang kerana harga makanan mahal menyebabkan mereka masak menggunakan periuk nasi tersebut di kolej kediaman.

Jawapan :

Hukum menggunakan periuk nasi elektrik dan nasi masakan adalah harus dimakan jika sekiranya ia adalah daripada sumber yang halal. Penggunaan elektrik tidak menyebabkan perbuatan menggunakan periuk elektrik dan nasi tersebut menjadi haram tetapi perbuatan memasak tersebut menyalahi peraturan asrama yang ditetapkan.

Melawat pusat pemeliharaan haiwan yang terdapat banyak anjing

Soalan:

Apakah hukumnya jika seorang Muslim ingin melawat pusat pemeliharaan haiwan yang terdapat banyak anjing di pusat tersebut?

Jawapan:

Tiada halangan bagi seorang muslim melawat pusat pemeliharaan haiwan yang terdapat anjing di situ. Jika sekiranya yakin telah terkena najis anjing, maka wajib samak.

 

Bukan Islam membaca/memegang al-Quran

Soalan:

Apakah hukumnya jika orang bukan Islam membaca/memegang al-Quran?

Jawapan:

1) Hukum orang kafir membaca al-Quran tanpa memegangnya adalah harus.

2) Hukum orang kafir menyentuh atau memegang al-Quran adalah haram kerana keadaan mereka yang berhadas (tidak berwuduk) dan pula tidak tahu hukum-hukum berkenaan menghormati al-Quran.

 

 

 

 

 

Ucapan selamat dan tahniah bersempena perayaan agama bukan Islam

Soalan:

Apakah hukum umat Islam memberi ucapan “Happy Easter Day” kepada kawan-kawan non muslim yang beragama Kristian?

Hari Ester disambut oleh orang Kristian sebagai satu upacara memperingati Jesus dihidupkan semula setelah disalib.

Jawapan:

Muzakarah Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Ugama Islam Malaysia Kali Ke-78 yang bersidang pada 12 Jun 2007 telah membincangkan Hukum Orang Islam Mengucapkan Tahniah Dan Ucapan Selamat Bersempena Perayaan Agama Bukan Islam.

Muzakarah telah memutuskan bahawa:

  1. Apa jua amalan atau perlakuan orang Islam dalam hal-hal yang berkaitan dengan perayaan orang bukan Islam sekiranya melibatkan akidah atau iktikad seperti mengiktiraf agama bukan Islam atau menganggap semua agama adalah sama, maka ia ditegah oleh Islam.
  2. Walau bagaimanapun sekiranya amalan atau perlakuan tersebut hanya atas dasar kemasyarakatan atau hubungan sosial antara Islam dan bukan Islam untuk tujuan perpaduan, maka ia dibenarkan oleh Islam.
  3. Memberi ucapan tahniah dan selamat atau mengirimkan ucapan melalui kad atau alat-alat telekomunikasi seperti e-mel atau sistem pesanan ringkas (SMS) dan sebagainya kepada orang bukan Islam sempena dengan perayaan agama mereka adalah harus, dengan syarat ucapan itu tidak mengiktiraf, memuji atau memuliakan agama bukan Islam serta tidak menggunakan sebarang simbol atau lambing keagamaan mereka dalam kiriman ucapan tersebut.

Mandi wajib dan wuduk dengan rambut ber’dye’

Soalan:

Apakah sah mandi wajib atau wuduk jika rambut di ‘dye’ kerana ada pendapat mengatakan mandi wajib dan wuduk sah kerana rambut tidak termasuk/ bukan anggota badan yg wajib semasa mandi atau wuduk.

Jawapan:

Penggunaan pewarna rambut untuk tujuan mewarna mestilah menepati tiga syarat iaitu:-

(1)       boleh menyerap air, supaya wudhuk dan mandi wajib menjadi sah

(2)       tidak mengandungi bahan yang memudaratkan kulit; seperti kanser, kekeringan rambut, allergi  dan sebagainya

(3)       dibuat daripada bahan yang tidak bercampur dengan najis dan daripada bahan yang suci dan halal

Rambut merupakan bahagian yang wajib dibasuh ketika mandi wajib atau wuduk. Ini bererti air yang bersih mesti sampai ke semua bahagian rambut termasuklah kulit kepala ketika mandi wajib atau sebahagiannya ketika berwuduk. Jika ada sesuatu yang menghalang air untuk sampai membasahi rambut, maka tidaklah sah mandi wajib dan wuduk berkenaan tidak sah.

Mengelap air wuduk

Soalan:

Mengelap anggota wuduk dihukumkan makruh. Adakah ia boleh menjadi haram jika kita berterusan mengelap anggota wuduk setiap masa?

Jawapan:

Tiada nas yang mengatakan haram jika mengelap air wuduk berterusan.

 

Wuduk yang sempurna

Soalan:

Wuduk yang sempurna adalah penting dalam solat. Apakah yang dimaksudkan dengan wuduk yang sempurna?

Jawapan:

Wuduk yang sempurna ialah mengambil wuduk dengan rukun dan sunat yang dilakukan secara sempurna syarat dan tertibnya serta membaca doa setelah wuduk.

Antara nas yang menyatakan tentang wuduk

  1. Surah al-Maidah ayat 6

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ إِذَا قُمۡتُمۡ إِلَى ٱلصَّلَوٰةِ فَٱغۡسِلُواْ وُجُوهَكُمۡ وَأَيۡدِيَكُمۡ إِلَى ٱلۡمَرَافِقِ وَٱمۡسَحُواْ بِرُءُوسِكُمۡ وَأَرۡجُلَكُمۡ إِلَى ٱلۡكَعۡبَيۡنِۚ …

Yang bermaksud, Wahai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan sembahyang (padahal kamu berhadas kecil), maka (berwuduklah) iaitu basuhlah muka kamu, dan kedua belah tangan kamu meliputi siku dan sapulah sebahagian daripada kepala kamu dan basuhlah dua belah kaki kamu meliputi buku lali …

  1. Hadith

أَنَّ عُثْمَانَ دَعَا بِوَضُوْءٍ فَتَوَضَّأَ: فَغَسَلَ كَفَّيْهِ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ، ثُمَّ مَضْمَضَ وَاسْتَنْثَرَ، ثُمَّ غَسَلَ وَجْهَهُ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ، ثُمَّ غَسَلَ يَدَهُ الْيُمْنَى إِلَى الْمِرْفَقِ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ، ثُمَّ غَسَلَ يَدَهُ الْيُسْرَى مِثْلَ ذلِكَ، ثُمَّ مَسَحَ رَأْسَهُ، ثُمَّ غَسَلَ رِجْلَهُ الْيُمْنَى إِلَى الْكَعْبَيْنِ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ، ثُمَّ غَسَلَ الْيُسْرَى مِثْلَ ذَلِكَ، ثُمَّ قَالَ: رَأَيْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ نَحْوَ وُضُوْئِ هذَا ثُمَّ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : مَنْ تَوَضَّأَ نَحْوَ وُضُوْئِ هَذَا ثُمَّ قَامَ فَرَكَعَ رَكْعَتَيْنِ لاَ يُحَدِّثُ فِيْهِمَا نَفْسَهُ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ.

(Muslim 226)

Yang bermaksud, Usman bin ‘Affan ra minta diambilkan air wuduk lalu berwuduk. Dia basuh dua tapak tangannya tiga kali. Kemudian berkumur-kumur dan menghirup air ke hidung lalu mengeluarkannya. Lalu membasuh mukanya tiga kali, kemudian membasuh tangan kanannya hingga siku tiga kali, begitu pula dengan tangan kirinya. Setelah itu, dia usap kepalanya lantas membasuh kaki kanannya hingga buku lali tiga kali, begitu juga dengan kaki kirinya. Dia kemudian berkata, ‘Aku pernah melihat Rasulullah s.a.w berwuduk sebagaimana wudukku ini, kemudian Rasulullah s.a.w bersabda, ‘Sesiapa berwuduk seperti wudukku ini, kemudian solat dua rakaat dan tidak berkata-kata dalam hati dalam kedua-dua rakaat tadi, maka diampunilah dosa-dosanya yang telah lalu.

 

Adat dalam perkahwinan

Soalan:

Di sini saya ingin bertanyakan mengenai pengantin yang diarak pikul hanya dipasang lilin dan paluan kompang. Anak saya akan melangsungkan perkahwinan. ini kerana ada beberapa orang di tempat saya menyatakan tidak elok dibuat pikul tapi bila saya tanya kenapa mereka tidak dapat memberikan penjelasan kepada saya.

Jawapan:

Mengadakan majlis perkahwinan berdasarkan budaya dan adat adalah dibenarkan selagi tidak melanggar hukum syarak.

  1. Islam membenarkan persandingan dengan meletakkan syarat disandingkan secara tertutup (di hadapan keluarga terdekat) dan kanak-kanak yang belum mengerti tentang aurat. Jika diadakan secara terbuka diharuskan, bertujuan pemberitahuan dan memperkenalkan pengantin kepada para jemputan dan kaum keluarga dengan syarat kesemua pihak, sama ada pengantin atau para jemputan menutup aurat kecuali perhiasan yang biasa dilihat; tidak berlebihan berandam, berhias untuk dipamerkan (tabarruj);
  2. Tiada upacara syirik dan khurafat seperti penggunaan beras kunyit pada upacara persandingan yang bertujuan memberi semangat kepada pengantin berdasarkan kekuningan semangat padi dan penggunaan jampi mentera untuk menghalau hantu syaitan yang mungkin mengganggu majlis itu;
  3. Tiada percampuran dan pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan, sebaik-baiknya dibuat pengasingan tempat makan jemputan lelaki dan wanita;
  4. Tiada pembaziran dan tiada aktiviti-aktiviti yang melalaikan seperti mengadakan kenduri walimah secara besar-besaran dan bersifat mewah dan mengabaikan perintah Allah s.w.t dengan meninggalkan solat atas alasan sibuk melayan para tamu yang hadir;
  5. Tiada hiburan yang berlebihan dan melampau, bahkan yang lebih buruk lagi kadangkala terdapat juga yang menganjurkan joget lambak.

أن النبي صلى الله عليه وسلم قال أعلنوا هذا النكاح واجعلوه في المساجد واضربوا عليه بالدفوف

Nabi s.a.w bersabda, Iklankanlah (war-warkanlah) perkahwinan ini, dan jadikannya di masjid-masjid, dan pukullah gendang-gendang (kompang). (at-Tirmidzi).

Justeru, memukul kompang dalam majlis perkahwinan adalah dibenarkan.

  1. Tiada upacara yang meniru upacara agama lain

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

Rasulullah s.a.w bersabda, Sesiapa menyerupai satu kaum, dia termasuk dalam golongan mereka (Abu Daud)

 

عَنْ أَبِي عَبْدِ اللهِ النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيْرٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْلُ : إِنَّ الْحَلاَلَ بَيِّنٌ وَإِنَّ الْحَرَامَ بَيِّنٌ وَبَيْنَهُمَا أُمُوْرٌ مُشْتَبِهَاتٌ لاَ يَعْلَمُهُنَّ كَثِيْرٌ مِنَ النَّاسِ، فَمَنِ اتَّقَى  الشُّبُهَاتِ فَقَدْ اسْتَبْرَأَ لِدِيْنِهِ وَعِرْضِهِ، وَمَنْ وَقَعَ فِي الشُّبُهَاتِ وَقَعَ فِي الْحَرَامِ

Daripada Abu Abdillah Nu’man bin Basyir r.a berkata, Saya mendengar Rasulullah s.a.w bersabda, “Sesungguhnya yang halal itu jelas dan yang haram itu jelas. Di antara kedua-duanya terdapat perkara-perkara yang syubhat (samar-samar) yang tidak diketahui oleh banyak orang. Maka sesiapa yang takut terhadap syubhat bererti dia telah menyelamatkan agamanya dan kehormatannya. Dan sesiapa yang terjerumus dalam perkara syubhat, maka akan terjerumus dalam perkara yang diharamkan.

Maka dengan itu, majlis perkahwinan hendaklah dilaksanakan berdasarkan lunas-lunas yang ditetapkan Islam. Majlis boleh diadakan selagi ia tidak bertentangan dengan akidah dan syariat Islam, dan jika adat atau perbuatan yang meragukan lebih elok ditinggalkan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Harta luqatah

Soalan:

Harta benda pesakit tidak berwaris yang diterima daripada Hospital Tuanku Jaafar

24 buah telefon bimbit – model lama

15 utas jam

Sejumlah barangan kemas/perhiasan termasuk cincin, rantai, subang dan gelang (emas & besi)

Sejumlah dompet yang ada wang 50 sen dan 20 sen di dalamnya

Tiada senarai nama pemilik, terdapat bukan warganegara, status pesakit tidak diketahui hidup atau mati

Jawapan:

  1. Apakah status harta-harta yang diterima ini, pusaka atau luqatah?

Luqatah

  1. Adakah status harta bagi pesakit muslim dan non-muslim ini sama atau berbeza?

Statusnya sama

  1. Bagaimana dengan harta pesakit bukan warganegara?

Statusnya sama

  1. Apakah kaedah yang terbaik untuk menguruskan harta-harta ini?

(i) Sekiranya ia harta yang mempunyai nilai (wang, gelang, dan cincin emas)

Jika barang tersebut merupakan barang berharga, dimana si pemilik yang kehilangan tersebut sedih dan merasa kehilangan yang sangat atas hilangnya barang tersebut, maka diwajibkan kepada orang yang menemukannya untuk mengumumkannya selama setahun penuh, di pintu-pintu masjid (papan pengumuman), khalayak ramai, media cetak atau media lainnya seperti radio dan sebagainya. Jika selama tempoh satu tahun itu ada yang mengaku sebagai pemiliknya dan dapat membuktikan kepemilikannya, maka barang tersebut harus diserahkan. namun jika tidak ada, maka barang tersebut menjadi haknya. Dia boleh menggunakannya tetapi jika dikemudian hari si pemilik sahnya datang, maka dia hendaklah menggantinya.

Hadith Nabi s.a.w

سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ اللُّقَطَةِ الذَّهَبِ أَوْ الْوَرِقِ فَقَالَ اعْرِفْ وِكَاءَهَا وَعِفَاصَهَا ثُمَّ عَرِّفْهَا سَنَةً فَإِنْ لَمْ تَعْرِفْ فَاسْتَنْفِقْهَا وَلْتَكُنْ وَدِيعَةً عِنْدَكَ فَإِنْ جَاءَ طَالِبُهَا يَوْمًا مِنْ الدَّهْرِ فَأَدِّهَا اليه

Yang bermaksud, Rasulullah ditanya tentang barang temuan berupa emas atau perak, lalu Baginda bersabda, Kenalilah ikatan atau bungkusannya, kemudian umumkan selama setahun, jika kamu tidak kenali pemiliknya, gunalah ia dan jadikan nilainya sebagai simpanan kamu. Jika pemiliknya datang menuntutnya pada bila-bila masa, hendaklah kamu serahkan kepadanya.  (Bukhori 1722, Muslim 91)

 (ii) Sekiranya ia harta yang dianggap kurang bernilai (telefon model lama dan jam tangan yang tidak berfungsi)

(iii) Sekiranya ia harta yang dianggap tidak bernilai (dompet lusuh dan rantai besi)

Jawapan (ii) dan (iii)

Jika barang tersebut merupakan sesuatu yang tidak terlalu berharga dimana si pemilik yang kehilangan tersebut tidak terlalu mempedulikannya atau tidak sedih atas kehilangan sesuatu tersebut seperti beberapa buah kurma, anggur, jajan, tongkat, pakaian bekas dan yang seumpamanya, maka diperbolehkan bagi yang orang yang menemukan untuk memakannya (jika itu makanan) atau mempergunakan dan memanfaatkannya langsung tanpa harus mengumumkannya dan menjaganya.

Hadith

 رخص لنا رسول الله صلى الله عليه وسلم في العصا والسوط والحبل وأشباهه يلتقطه الرجل ينتفع به .

Yang bermaksud, Rasulullah s.a.w memberikan rukhsoh (kemudahan) kepada kami pada tongkat, cambuk, biji-bijian dan yang semisalnya, untuk mengambilnya dan memanfaatkannya” (Abu Daud)

Maksud ‘memanfaatkan’ bukan memiliki. Semua Jenis luqathah di atas boleh dimanfaatkan apabila telah ditunaikan hak-haknya. Tapi yang perlu diingat, kebolehannya hanya memanfaatkan, bukan memiliki. Jika setelah 10 tahun pemiliknya memintanya dikembalikan, harus bersedia menggantinya.

 

 

 

Solat bagi pelaut yang tinggal atas kapal selama 6 bulan

Soalan:

Seorang pelaut yang tinggal atas kapal selama 6 bulan. Kapal tersebut tidak tinggal di satu tempat. Malah belayar dari semasa ke semasa dan dari satu tempat ke destinasi yang melebihi dua marhalah.

Adakah kapal dikira tempat tinggal dalam konteks ini atau kenderaan yang membolehkan pelaut melakukan jamak dan qasar sepanjang 6 bulan di atas kapal.

Jawapan:

Sepanjang tempoh perjalanan di atas kapal, seseorang boleh melakukan solat secara jamak dan qasar.

Manakala apabila sampai ke destinasi maka hukum jamak dan qasar adalah tertakluk kepada status seseorang itu, sama ada dikira bermukim atau bermusafir.

Menurut Mazhab Syafie, sekiranya seseorang berniat untuk menetap di satu-satu tempat selama empat hari empat malam, maka dia dikira bermukim di tempat tersebut, dan terhentilah segala hukum-hakam musafir. Dengan itu, dia tidak lagi boleh mengambil rukhsah jamak dan qasar solat.

Sekiranya tempoh berada di pelabuhan adalah dua minggu, maka dia sudah dikira melebihi tempoh musafir dan tidak lagi berhak mengambil rukhsah jamak dan qasar menurut Mazhab Syafie.

Tetapi sekiranya tempoh perhentian di sana adalah kurang daripada empat hari empat malam, dia masih boleh mengambil ruhksah untuk melakukan jamak dan qasar.