Hukum datuk mencium bibir cucu perempuan belum baligh

Soalan:

Adakah Datuk boleh mencium bibir cucu perempuan yang belum baligh?

Apakah cara yang sesuai untuk kita maklumkan kepada ayah kita berkenaan perkara ini.

 

Jawapan:

Secara dasarnya harus seorang lelaki mencium perempuan yang menjadi mahramnya sama ada yang telah dewasa mahupun yang kecil tanpa syahwat, (seperti anak perempuannya, cucu perempuannya, ibunya, anak saudaranya dan sebagainya dari wanita-wanita yang haram dikahwininya untuk selama-lamanya) sebagai tanda kasih sayang.

Terdapat riwayat menceritakan; Nabi s.a.w mencium anaknya Fatimah. Saidina Abu Bakar juga pernah menciuam anaknya ‘Aisyah. Namun keharusan tersebut terikat dengan syarat-syarat berikut;

  1. Bebas dari syahwat. Jika ciuman menimbulkan syahwat atau dikhuatiri menimbulkan syahwat, haram menciumnya sekalipun ada ikatan mahram.
  2. Bukan cium pada mulut. Harus mencium dahi, pipi dan sebagainya, tetapi tidak harus mencium mulut. Ciuman pada mulut hanya khusus untuk suami-isteri sahaja (itupun bukan di khalayak ramai).
  3. Tidak dilakukan di khalayak ramai kerana ia membangkitkan ghairah orang lain dan merupakan perlakuan yang kurang beradab yang boleh menjatuhkan nilai diri di hadapan orang lain.

Pada zaman hari ini di mana terlalu banyak faktor yang mendorong syahwat, ditambah dengan iman yang lemah, perlulah lebih berhati-hati dalam segala perkara yang membabitkan hubungan lelaki dan perempuan sekalipun ada ikatan mahram. Apatah lagi semakin banyak kes sumbang mahram yang dilaporkan berlaku hari ini.

Terpulang kepada puan cara yang difikirkan sesuai untuk memberitahu ayah puan berkenaan perkara tersebut.

About Author

Connect with Me:

Leave a Reply

  • WP-Backgrounds by InoPlugs Web Design and Juwelier Schönmann
    Change Font Size
    Contrast