Adat kerjan

Soalan:

Adat kerjan bagi lantikan undang luak Johol. Apakah hukum adat tersebut. Antara aktivitinya ada pergi ke makam gobah, mandi di perigi godang disertai dengan membakar kemenyan dan sebagainya. Adakah perbuatan-perbuatan tersebut menyalahi syarak atau tidak?

Jawapan:

Sepanjang istiadat pelantikan Undang Johol ini hanya memenuhi dan menghormati adat yang tidak melanggar hukum syarak.

Sebagai contoh ketika ziarah ke Makam Gobah (Gobah gelaran bagi Undang Luak Johol yang keenam) diadakan bacaan tahlil ringkas.

Mandi di perigi godang adalah sebagai simbolik membersihkan jasmani dan rohani Undang Luak Johol yang baharu.

Hukum membakar kemenyan adalah harus, digalakkan bagi tujuan berwangian. Daripada Nafi’ r.a berkata:

كَانَ ابْنُ عُمَرَ إِذَا اسْتَجْمَرَ اسْتَجْمَرَ بِالْأَلُوَّةِ، غَيْرَ مُطَرَّاةٍ وَبِكَافُورٍ، يَطْرَحُهُ مَعَ الْأَلُوَّةِ ثُمَّ قَالَ هَكَذَا كَانَ يَسْتَجْمِرُ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

(Muslim 2254)

Yang bermaksud: Ibnu Umar apabila ingin berwangi maka dia akan berwangi dengan kemenyan, tanpa mencampurkan dengan bahan lain, atau berwangi dengan kafur, atau mencampurkan kafur dan kemenyan. Dia berkata: “Beginilah Rasulullah s.a.w berwangi.

Kesimpulannya, kemenyan boleh digunakan sebagai pewangi tanpa dikaitkan dengan apa-apa kepercayaan khurafat yang bertentangan dengan syarak, di dalam majlis doa selamat atau majlis tahlil.

 

 

About Author

Connect with Me:

Leave a Reply

  • WP-Backgrounds by InoPlugs Web Design and Juwelier Schönmann
    Change Font Size
    Contrast