Fidyah puasa

Soalan:

Ibu saya baru meninggal dunia pada 7/9 yg lepas. Dalam usaha menyelesaikan perkara yang perlu selepas kematian, timbul keraguan tentang fidyah ibu saya yang belum dijelaskan selama hidupnya.

Saya telahpun ke pusat zakat untuk mengira fidyah arwah ibu saya. Kiraan yang saya buat sendiri dengan menggunakan aplikasi kiraan zakat secara online sebagaimana yang digunakan juga oleh pegawai di pusat zakat, terdapat perbezaan. Bolehkah ustaz/ustazah membuat pengiraan sekali lagi daripada detail berikut:

Ibu baligh pada tahu 1953, kebiasaan tinggal puasa wanita selama 7 hari (dimaklumkan oleh pegawai zakat). Mula dari 2010 – 2016 tidak pernah lagi berpuasa kerana perlu mengambil ubat jantung mengikut masa yang tepat.

Tambahan pula kami tidak pasti adakah ibu ada melahirkan anak-anaknya dalam bulan puasa dan tidak menggantikannya.

Cara pembayaran:

Cara pertama dianggap lebih tepat dan cara kedua sebagai tidak menyusahkan waris.(dijelaskan oleh pegawai zakat). Jika saya mengambil kira cara pertama tetapi tidak mampu membayarnya secara keseluruhan, bolehkah saya  membayarnya secara beransur-ansur.?

Menurut pegawai tersebut lebih baik ambil cara kedua sebagai tidak menyusahkan waris. Bagi saya bukan yang menyenangkan tetapi yang sepatutnya bagaimana.

Harap dapat  penjelasan yang tepat.

Jawapan:

Jika tidak pasti secara tepat bilangan hari yang ditinggalkan, bayarlah fidyah dalam jumlah hari yang sekira-kira diyakini telah menampung atau melebihi jumlah hari yang ditinggalkan itu. Keputusan yang dibuat berdasarkan dzan yang ghalib (yakni sangkaan yang kuat) adalah diterima di dalam Islam bagi aspek amali atau fiqh sekalipun tidak sama seperti yang dibuat berdasarkan yang yakin/pasti.

Berkaitan dengan pengiraan fidyah puasa hendaklah dirujuk ke Pusat Zakat iaitu pihak yang bertanggungjawab berkaitan hal ini.

About Author

Connect with Me:

Leave a Reply

  • WP-Backgrounds by InoPlugs Web Design and Juwelier Schönmann
    Change Font Size
    Contrast